Coklat bisa di jadikan minuman keras

Coklat bisa di jadikan minuman keras

Chocolateblog.net – Pada dasarnya coklat itu sering kita makan sebagai obat penghilang stress walau itu hanya sesaat tapi apa kalian tau jika Coklat bisa di jadikan minuman keras yang nanti nya bisa berbentu cairan yang bisa kita minum atau bisa dalam betuk coklat btangan.

Massa kakao murni dalam bentuk padat atau semi-padat. Seperti halnya biji kakao yang dihasilkannya, biji kakao ini mengandung padatan kakao dan mentega kakao dalam proporsi yang kira-kira sama.

Ini dihasilkan dari biji kakao yang telah difermentasi, dikeringkan, dipanggang, dan dipisahkan dari kulitnya. Kacang digiling menjadi massa kakao pasta kakao. Massa dicairkan untuk menjadi minuman keras, dan minuman keras itu dipisahkan menjadi padatan kakao dan cocoa butter, atau didinginkan dan dicetak menjadi balok-balok cokelat mentah. Kegunaan utamanya seringkali dengan tambahan cocoa butter adalah untuk membuat cokelat.

Baca Juga :

Nama minuman keras digunakan bukan dalam arti zat alkohol yang disuling, melainkan makna yang lebih tua dari kata itu, yang berarti ‘cair’ atau ‘cairan’.

Minuman keras coklat mengandung sekitar 53 persen cocoa butter (lemak), sekitar 17 persen karbohidrat, 11 persen protein, 6 persen tanin, dan 1,5 persen theobromine.

Proses penuaian biji kakao

Proses penuaian biji kakao

Chocolateblog.net – Polong yang dipanen biasanya dibuka dengan parang , untuk mengekspos kacang.  Bubur dan biji kakao dihilangkan dan kulitnya dibuang. Bubur dan biji-bijian kemudian ditumpuk di tumpukan, ditempatkan di tempat sampah, atau diletakkan di atas tungku terbuka selama beberapa hari.

Selama waktu ini, biji dan ampas mengalami “berkeringat”, di mana bubur kental mencair saat difermentasi. Bubur yang difermentasi menetes, meninggalkan biji kakao di belakang untuk dikumpulkan. Proses penuaian biji kakao yang Berkeringat sangat penting  untuk kualitas kacang, yang awalnya memiliki rasa pahit yang kuat.

Jika berkeringat terganggu, kakao yang dihasilkan mungkin hancur; jika tidak dilakukan, biji kakao mempertahankan rasa yang mirip dengan kentang mentah dan rentan terhadap jamur. Beberapa negara penghasil kakao menyaring alkoholik menggunakan pulp cair.

Baca Juga :

Pod biasanya mengandung 30 hingga 40 biji dan sekitar 400 biji kering diperlukan untuk membuat satu pon (454 gram) cokelat. Berat kakao rata-rata 400 gdan masing-masing menghasilkan 35 hingga 40 g biji kering; hasil ini adalah 9-10% dari total berat dalam polong. Satu orang dapat memisahkan kacang dari sekitar 2.000 polong per hari.

Kacang basah kemudian diangkut ke fasilitas sehingga dapat difermentasi dan dikeringkan. Petani mengeluarkan biji dari polong, mengemasnya ke dalam kotak atau menumpuknya di tumpukan, lalu menutupinya dengan tikar atau daun pisang selama tiga hingga tujuh hari.

Akhirnya, biji diinjak-injak dan kadang-kadang, selama proses ini, tanah liat merah dicampur dengan air ditaburkan di atas kacang untuk mendapatkan warna yang lebih halus, semir, dan perlindungan terhadap cetakan selama pengiriman ke pabrik di Amerika Serikat, Belanda, Inggris, dan negara-negara lain. Mengeringkan di bawah sinar matahari lebih baik daripada pengeringan dengan cara buatan, karena tidak ada rasa asing seperti asap atau minyak yang dimasukkan yang dapat mencemari rasa.

Kacang harus kering untuk pengiriman (biasanya melalui laut). Secara tradisional diekspor dalam kantong goni , selama dekade terakhir, kacang-kacangan semakin banyak dikirim dalam paket “mega-bulk” beberapa ribu ton sekaligus di atas kapal, atau dalam jumlah yang lebih kecil sekitar 25 ton dalam kontainer 20 kaki. Pengiriman dalam jumlah besar secara signifikan mengurangi biaya penanganan; pengiriman dalam tas, bagaimanapun, baik di palka kapal atau dalam wadah, masih umum.

Di seluruh Mesoamerika di mana mereka asli, biji kakao digunakan untuk berbagai makanan. Kacang yang dipanen dan difermentasi dapat digiling sesuai pesanan di tiendas de chocolate , atau pabrik cokelat. Di pabrik-pabrik ini, kakao dapat dicampur dengan berbagai bahan seperti kayu manis , cabai , almond , vanila , dan rempah-rempah lainnya untuk membuat minum cokelat. Kakao bubuk juga merupakan bahan penting dalam tejate.

Produksi biji kakao tidak terbatas

Produksi biji kakao tidak terbatas

Chocolateblog.net – Selama panen, https://pokervaganza.com/ polong dibuka benih disimpan dan polong kosong dibuang. Benih ditempatkan di mana mereka bisa berfermentasi. Karena penumpukan panas dalam proses fermentasi, biji kakao kehilangan sebagian besar rona keunguan dan menjadi sebagian besar berwarna coklat, dengan kulit melekat yang meliputi sisa-sisa kering dari bubur buah. dan katantya Produksi biji kakao tidak terbatas loh.

Kulit ini akn terlepas dengan mudah dengan menampi setelah dipanggang. Biji putih ditemukan dalam beberapa varietas langka, biasanya dicampur dengan ungu, dan dianggap bernilai lebih tinggi di karenakan Buah kakaomemiliki kulit kasar, kasar sekitar 2 sampai 3 cm (0,79-1,18 in) tebal, ini bervariasi dengan asal dan varietas buah pod.

Diisi dengan bubur berlendir manis disebut baba de cacao di Amerika Selatan dengan rasa seperti limun yang melingkupi 30 hingga 50 biji besar yang cukup lunak dan lavender pucat hingga warna ungu kecoklatan yang gelap.

Pohon kakao tumbuh di daerah tropis yang panas dengan garis lintang 20 ° dari Khatulistiwa Panen kakao tidak terbatas pada satu periode per tahun dan panen biasanya terjadi selama beberapa bulan. Bahkan, di banyak negara, kakao dapat dipanen setiap saat sepanjang tahun. Pestisida sering diterapkan pada pohon untuk memerangi serangga kapsid , dan fungisida untuk memerangi penyakit polong hitam

Buah kakao yang belum matang memiliki berbagai warna, tetapi paling sering berwarna hijau, merah, atau ungu, dan ketika sudah dewasa, warnanya cenderung kuning atau oranye, terutama di lipatan. Tidak seperti kebanyakan pohon yang berbuah, polong kakao tumbuh langsung dari batang atau cabang besar pohon daripada dari ujung cabang, mirip dengan nangka Ini membuat panen dengan tangan lebih mudah karena sebagian besar polong tidak akan tumbuh di cabang yang lebih tinggi.

Buah pada pohon tidak matang bersama; pemanenan perlu dilakukan secara berkala sepanjang tahun. Panen terjadi antara tiga dan empat kali seminggu selama musim panen. Polong yang sudah masak dan hampir matang, seperti yang dinilai berdasarkan warnanya, dipanen dari batang dan cabang pohon kakao dengan pisau melengkung di atas tiang panjang. Perawatan harus digunakan ketika memotong batang polong untuk menghindari kerusakan persimpangan batang dengan pohon, karena di sinilah bunga dan polong masa depan akan muncul. Satu orang dapat memanen sekitar 650 polong per hari.

Sejarah tentang biji kakao

Sejarah tentang biji kakao

Chocolateblog.net – Dengan nama latin yang di sebut Biji Theobroma cacao yang telah kering dan difermentasi penuh, dari mana padatan kakao campuran zat tanpa lemak dan cocoa butter lemak dapat diekstraksi. Biji kakao adalah dasar dari cokelat.

Sejarah tentang biji kakao asli dari Cekungan Amazon. Itu dijinakkan oleh Olmecs dan Mocayas Meksiko dan Amerika Tengah. Lebih dari 4.000 tahun yang lalu, itu dikonsumsi oleh budaya pra-Kolombia di sepanjang Yucatán, termasuk Maya, dan sejauh peradaban Olmeca dalam upacara spiritual. Itu juga tumbuh di kaki Andes di Amazon dan cekungan Orinoco di Amerika Selatan, di Kolombia dan Venezuela. Kakao liar masih tumbuh di sana. Jangkauannya mungkin lebih besar di masa lalu; bukti kisaran liar dapat dikaburkan oleh penanaman pohon di daerah ini sejak jauh sebelum Spanyol tiba.

Pada November 2018, bukti menunjukkan bahwa kakao pertama kali didomestikasi di Amerika Selatan khatulistiwa, sebelum didomestikasi di Amerika Tengah sekitar 1.500 tahun kemudian. Artefak yang ditemukan di Santa-Ana-La Florida, di Ekuador, menunjukkan bahwa orang – orang Mayo-Chinchipe menanam kakao selama 5.300 tahun yang lalu. Analisis kimia residu yang diekstraksi dari tembikar yang digali di situs arkeologi di Puerto Escondido, di Honduras, menunjukkan bahwa produk kakao pertama kali dikonsumsi di sana antara 1500 dan 1400 SM.

Bukti juga menunjukkan bahwa, jauh sebelum rasa biji kakao atau kacang menjadi populer, bubur manis dari buah cokelat, yang digunakan untuk membuat minuman fermentasi alkohol 5%, pertama kali menarik perhatian pada tanaman di Amerika. Biji kakao adalah mata uang umum di seluruh Mesoamerika sebelum penaklukan Spanyol.

Pohon kakao tumbuh di zona geografis terbatas, sekitar 20 ° di utara dan selatan Khatulistiwa. Hampir 70% dari panen dunia saat ini ditanam di Afrika Barat. Tanaman kakao pertama kali diberi nama botani oleh ilmuwan alami Swedia Carl Linnaeus dalam klasifikasi aslinya dari kerajaan tanaman, di mana ia menyebutnya kakao Theobroma “makanan para dewa”.

Kakao adalah komoditas penting di pra-Columbus Mesoamerika. Seorang prajurit Spanyol yang merupakan bagian dari penaklukan Meksiko oleh Hernán Cortés menceritakan bahwa ketika Moctezuma II, kaisar suku Aztec, makan, ia tidak mengambil minuman selain cokelat, disajikan dalam piala emas.

Dibumbui dengan vanila atau rempah – rempah lainnya, cokelatnya dikocok menjadi buih yang larut di mulut. Tidak kurang dari 60 porsi setiap hari dilaporkan mungkin dikonsumsi oleh Moctezuma II, dan 2.000 lainnya oleh para bangsawan di istananya.

Cokelat diperkenalkan ke Eropa oleh orang-orang Spanyol, dan menjadi minuman yang populer pada pertengahan abad ke-17. Orang Spanyol juga memperkenalkan pohon kakao ke Hindia Barat dan Filipina. Itu juga diperkenalkan ke seluruh Asia dan ke Afrika Barat oleh orang Eropa. Di Gold Coast, Ghana modern, kakao diperkenalkan oleh seorang warga Ghana, Tetteh Quarshie.

Coklat bubuk jenis Van Houten

Coklat bubuk jenis Van Houten

Chocolateblog.net – Coklat yang satu ini merupakan brand ternama dalam kategori coklat bubuknya. di karenakan memiliki tekstur yang halus dan mudah di apliklikasi ke bahan kue yang ingin kita baut.

Salah satu brand Coklat bubuk jenis Van Houten yang aslinya berasal dari Amsterdam, Belanda, dan merupakan inovasi pertama cokelat yang dalam bentuk bubuk yang bisa dinikmati langsung hanya dengan menambahkan air panas. Idenya ditemukan pertama kali oleh Coenraad Johannes Van Houten.

Namun beberapa sumber menyebutkan ayahnya, Casparus van Houten Sr. yang sebenarnya menemukan proses ini. Van Houten adalah nama keluarga yang secara harfiah berarti “berasal dari daerah Houten, Belanda”.

Pada tahun 1820an, minuman cokelat pada awalnya tidak seperti sekarang. Cokelat pada masa lalu cenderung berkualitas buruk, berserat, asam, dan sulit larut dalam air. Hal ini tidak praktis untuk kebutuhan rumah tangga. Van Houten kemudian berusaha mencari cara agar minuman ini bisa menjadi minuman instan cukup menambahkan air panas.

Akhirnya ia menemukan metoda pemrosesan Belanda yang kemudian dipatenkan atas izin Raja William I dari Belanda. Dengan menambahkan garam alkali (potasium atau sodium karbonat), keasaman cokelat berkurang dan serat yang ada menjadi halus. Inovasi ini mendapat penghargaan dan pada 1850 van Houten mulai membuka pabrik di berbagai penjuru dunia, dimulai dari Weesp, Belanda dan Krefeld, Jerman, dan lainnya[2]

Dengan produksi yang cepat dan murah, minuman cokelat dengan segera menjadi populer dan dinikmati rumah tangga.

Brand van Houten berkali-kali berpindah kepemilikan. Pada tahun 1971 van Houten dikuasai oleh Leonard Monheim, Aachen Germany. Kemudian pada tahun 1986 oleh Jacobs Suchard AG. Pada 1990 oleh KJ Jacobs AG. Hingga akhirnya dibeli oleh Barry Callebaut dan disatukan dalam Barry Callebaut Group pada tahun 2000.

Penjelasan mengenai Couverture chocolate

Penjelasan mengenai Couverture chocolate

Chocolateblog.net – Pasti kalian pernah memakan berbagai macam jenis coklat dari yang manis samapi yang rasanya pahit namun tim chocolateblog akan memberikan Penjelasan mengenai Couverture chocolate, Apa si arti dari couverture chocolate?, langsugn aja simak artikelnya ya.

Coklat yang berjenis cokelat couverture ini bisa di bilang Coklat berkualitas sangat tinggi yang mengandung persentase cocoa butter lebih tinggi (32–39%) daripada memanggang atau memakan coklat. Cocoa butter tambahan ini, dikombinasikan dengan temper yang tepat, memberikan coklat lebih banyak kilau, “snap” yang lebih kencang saat pecah, dan rasa lembut yang lembut.

Total “persentase” yang dikutip pada banyak merek coklat didasarkan pada beberapa kombinasi cocoa butter dalam kaitannya dengan cocoa solids (cacao). Agar diberi label dengan benar sebagai “couverture”, produk harus mengandung tidak kurang dari 35% total padatan kakao kering, termasuk tidak kurang dari 31% mentega kakao dan tidak kurang dari 2,5% padatan kakao kering tanpa lemak Couverture digunakan oleh para profesional untuk pencelupan, pelapisan, pencetakan, dan hiasan.

Istilah “coklat couverture” berbeda dari coklat majemuk . Produk yang mengandung coklat majemuk memiliki persentase padatan yang lebih rendah dan mengandung lemak non-kakao.

Beberapa merek coklat couverture dikemas dalam bentuk temper, dan yang lain tidak dikemas. Penempaan selanjutnya mungkin diperlukan atau tidak diperlukan, tergantung pada penggunaan dan karakteristik produk akhir yang diinginkan.

Sejarah Coklat

Sejarah Coklat

Chocolateblog.net – Zaman dulu coklat merupakan persiapan makanan yang manis dari biji kakao panggang atau bubuk. Bukti awal penggunaan jejak ke Meksiko, dengan bukti minuman cokelat yang berasal dari tahun 1900 SM. Sejarah Coklat Mayoritas orang Mesoamerika membuat minuman cokelat, termasuk Maya dan Aztec. Memang, kata “cokelat” berasal dari kata Nahuatl Klasik chocolātl.

Biji pohon kakao memiliki rasa pahit yang kuat dan harus difermentasi untuk mengembangkan rasa. Setelah fermentasi, kacang dikeringkan, dibersihkan, dan dipanggang. Kulitnya dihilangkan untuk menghasilkan biji kakao, yang kemudian digiling menjadi cokelat, coklat murni dalam bentuk kasar. Setelah massa kakao dicairkan dengan pemanasan, itu disebut cairan coklat. Minuman keras juga dapat didinginkan dan diproses menjadi dua komponen: padatan kakao dan cocoa butter. Memanggang cokelat, juga disebut cokelat pahit, mengandung padatan kakao dan cocoa butter dalam proporsi berbeda-beda, tanpa tambahan gula. Cocoa baking bubuk, yang mengandung lebih banyak serat daripada yang mengandung cocoa butter, dapat diproses dengan alkali untuk menghasilkan cocoa belanda. Banyak dari cokelat yang dikonsumsi saat ini adalah dalam bentuk coklat manis, kombinasi dari padatan kakao, cocoa butter atau minyak sayur tambahan, dan gula. Cokelat susu adalah cokelat manis yang juga mengandung susu bubuk atau susu kental. Coklat putih mengandung cocoa butter, gula, dan susu, tetapi tidak ada padatan kakao.

Cokelat adalah salah satu jenis dan rasa makanan paling populer di dunia, dan banyak bahan makanan yang melibatkan cokelat, terutama makanan penutup, termasuk kue, puding, mousse, cokelat, dan kue cokelat. agen judi online banyak permen diisi atau dilapisi dengan cokelat manis, dan cokelat batangan dan permen yang dilapisi cokelat dimakan sebagai makanan ringan.

Hadiah cokelat yang dibentuk dalam berbagai bentuk (seperti telur, hati, koin) adalah tradisional pada hari libur Barat tertentu, termasuk Natal, Paskah, Hari Valentine, dan Hanukkah. Cokelat juga digunakan dalam minuman dingin dan panas, seperti susu cokelat dan cokelat panas, dan dalam beberapa minuman beralkohol, seperti creme de cacao.

Meskipun kakao berasal dari Amerika, negara-negara Afrika Barat, khususnya Pantai Gading dan Ghana, adalah produsen kakao terkemuka di abad ke-21, menyumbang sekitar 60% dari pasokan kakao dunia.

Dengan sekitar dua juta anak terlibat dalam pertanian kakao di Afrika Barat, perbudakan anak dan perdagangan manusia menjadi perhatian utama pada 2018. Namun, upaya internasional untuk memperbaiki kondisi anak-anak gagal karena kemiskinan yang terus-menerus, tidak adanya sekolah, meningkatnya permintaan kakao dunia, pertanian kakao yang lebih intensif, dan eksploitasi pekerja anak yang berkelanjutan.

1 9 10 11