Pembuatan coklat belanda

Chocolateblog.net – Jika produksi biji coklat yang terbesar berada di africa, sama halnya dengan belanda yang memproduksi coklat dengan rasa yang terbilang fantastis di karenakan belanda banyak peneliti yang membuat berbagai jenis coklat yang enak.

Pembuatan coklat belanda dikembangkan pada awal abad ke-19 oleh pembuat cokelat Belanda Coenraad Johannes van Houten, yang ayahnya Casparus bertanggung jawab atas pengembangan metode menghilangkan lemak dari biji kakao dengan mesin press hidrolik sekitar tahun 1828, membentuk dasar untuk bubuk kakao.

Perkembangan ini sangat memperluas penggunaan cokelat, yang telah banyak digunakan sebagai minuman di Eropa sampai saat itu. cokelat yang telah diperlakukan dengan zat alkali untuk mengubah warnanya dan memberikan rasa yang lebih lembut dibandingkan dengan “kakao alami” yang diekstraksi dengan proses Broma.

Baca Juga :

Ini menjadi dasar bagi banyak cokelat modern, dan digunakan dalam es krim, cokelat panas, dan baking. Kakao olahan belanda memiliki pH netral, dan tidak asam seperti kakao alami, jadi dalam resep yang menggunakan baking soda sebagai agen ragi yang mengandalkan keasaman kakao untuk mengaktifkannya susu kental, yogurt atau susu asam harus diganti dengan susu dalam resep, atau sedikit krim tartar dapat digunakan untuk memberikan keasaman dalam adonan.

Tidak perlu menambahkan keasaman ketika kakao proses Belanda digunakan dalam resep yang menggunakan baking powder, bukan “soda” untuk ragi. Proses Belanda: Menurunkan keasaman, Meningkatkan kelarutan, Mengubah warna, Menghaluskan rasa.