Cokelat pereda Batuk

Cokelat Sebagai Obat Pereda Batuk

Chocolateblog.netCokelat rupanya bisa menjadi obat mujarab redakan batuk. Temuan menarik ini disampaikan ahli batuk dan obat pernapasan terkemuka dunia, Alyn Morice.

“Saya tahu, itu mungkin terdengar aneh. Tetapi sebagai seorang dokter menghabiskan waktu bertahun-tahun meneliti mekanisme batuk, saya dapat meyakinkan Anda, bukti cokelat redakan batuk itu ada,” ujar Morice, dikutip dari Mail Online, Senin, 14 Januari 2019.

Morice dan tim baru saja menganalisis penelitian dunia dari obat batuk bebas yang pernah dilakukan di Eropa. Dari obat batuk tersebut ada obat baru yang mengandung kakao (cokelat).

Hasil temuan pasien yang minum obat batuk terbuat dari cokelat redakan gejala batuk dalam dua hari. ROCOCO adalah penelitian yang dirancang untuk uji coba terkontrol secara acak, yang melibatkan 163 pasien.

Studi yang dilakukan Morice bukanlah studi pertama yang menunjukkan cokelat dapat meredakan batuk. Sebelumnya, para peneliti di Imperial College di London menemukan theobromine, senyawa dalam kakao lebih ampuh menekan keinginan untuk batuk, seperti :

– Kurangi frekuensi batuk

Obat percobaan yang terbuat dari kakao, yang dilisensikan dengan nama merek Unicough terbukti mengurangi frekuensi batuk dan gangguan tidur dalam waktu dua hari. Pasien yang meminumnya berhasil berhenti pengobatan karena batuk sudah sembuh.

Para peneliti ROCOCO percaya, manfaat cokelat yang redakan batuk terutama karena sifat kakao yang mematikan. Cokelat lebih lengket daripada obat batuk sirup biasa.

Hal itu membentuk lapisan yang melindungi ujung saraf di tenggorokan yang memicu keinginan untuk batuk. Efek mematikan ini juga terbukti pada madu dan lemon, tapi lebih mujarab dengan cokelat.

“Saya yakin, karena cokelat punya aktivitas farmakologis, semacam efek penghambatan pada ujung saraf tenggorokan,” Morice menambahkan.

Baca Juga : Mengenal Kepribadian Melalui Cokelat

– Bukan minum cokelat panas

Yang perlu diketahui, minum cokelat panas tidak akan efektif redakan batuk. Cokelat berbentuk minuman tidak akan bersentuhan lama dengan tenggorokan. Kondisi itu juga cukup lama membentuk lapisan pelindung tenggorokan untuk menekan keinginan batuk.

“Perlahan-lahan makan sepotong cokelat dapat memberikan sedikit kelegaan. Itu berkat kinerja senyawa cokelat yang ampuh,” lanjut Morice.

Keefektifan cokelat redakan batuk juga senyawa lain, seperti kandungan diphenhydramine, levomenthol, dan ammonium chloride yang menenangkan tenggorokan. Senyawa itu bersentuhan dengan ujung saraf tenggorokan selama mungkin.

Merek Coklat Terbaik

Merek Coklat Terbaik

Chocolateblog.net – Bagi ribuan produsen kecil di seluruh dunia, Petani yang mendapat manfaat menerima pembayaran dengan harga wajar berdasarkan proses konsultasi dengan pekerja dan pedagang untuk memastikan bahwa jumlah tersebut sudah termasuk biaya penanaman tanaman mereka.

Yang penting adalah uang yang dijamin tidak pernah jatuh di bawah harga pasar. Ini juga termasuk pembayaran premi kedua untuk membantu petani berinvestasi dalam program komunitas mereka sendiri.

Meskipun semua ini terlihat menjanjikan, konsumen cenderung berasumsi bahwa produk yang mereka beli dengan nama merek Fairtrade adalah 100% Fairtrade. Tapi bukan itu masalahnya. Pada tahun 2011, Fairtrade Foundation mengubah aturannya sehingga suatu produk dapat menerima status Perdagangan yang Adil, hanya 20 persen dari bahan-bahan produk tersebut harus memenuhi standar Fairtrade, dan bukan 50 persen sebelumnya. Ini berarti bahwa petani tidak mendapat manfaat dari harga semua produk, seperti yang dipikirkan konsumen.

Jadi, ketika datang untuk menemukan cokelat etis, bahkan lebih baik untuk melihat melampaui merek Fairtrade dan memeriksa merek etis yang melampaui apa yang dibayar Fairtrade dan, pada akhirnya, berinvestasi dalam meningkatkan produk mereka. Seperti Phil Landers, pendiri Land Chocolate, berkata, “pertanyaan paling penting untuk

tanyakan berapa banyak dari 60p dari toko cokelat di sudut ke petani. “Di sini, kami telah menguji setiap batang untuk praktik berkelanjutan, rasa, nilai, dan daur ulang.

Baca juga : Penelitian Coklat, AnggurMerah Dan Bir

Seed and Bean – dimulai pada tahun 2005 oleh Stephen Rudkin dengan tujuan menjadi merek etis, yang menggunakan pemasok organik dan skala kecil. Ini satu-satunya perusahaan cokelat dari 27 yang mendapat penghargaan 100/100 oleh Ethical Company Index (ECI). Membayar di atas harga pasar untuk kakao mereka, perusahaan hanya menggunakan coklat bersertifikat FLO (sertifikasi untuk Standar Fairtrade) dan tidak ada yang dicampur dengan cokelat konvensional – itu bukan Fairtrade – yang berarti petani mendapat manfaat dari premi Fairtrade dari 100 persen bilah.

Itu dibuat dalam batch kecil 45 liter, bukan 10.000 liter yang menggunakan merek besar. Dari daftar 23 batang, favorit kami adalah garam dan kapur laut Cornish yang memberikan aroma jeruk pada rasa klasik. Kemasannya baru-baru ini diubah menjadi kompos 100 persen, termasuk kertas dalam yang terbuat dari bubur pohon kayu putih.

Willie’s Cacao – Pendiri merek ini Willie Harcourt-Cooze membeli pertaniannya sendiri di Venezuela pada pertengahan tahun 90-an, tetapi sejak itu telah memindahkan produksinya ke pedesaan Devon yang tidak terlalu bermasalah. Anda mungkin mengenalinya dari film dokumenter Channel 4 2008, Willie Wonky Chocolate Factory , tetapi tidak semua lelucon karena dia serius dengan etika. Alih-alih menyebut diri mereka sebagai Fairtrade, perusahaan ini melakukan perdagangan langsung: membeli langsung dari petani dan membayar premi setidaknya $ 500 (£ 380) per ton, yang lebih mahal $ 300 dari harga Fairtrade.

Meskipun tidak ada sertifikasi organik, Willie hanya mendapatkan kakao dari petani yang tidak menggunakan bahan kimia, yang dia kunjungi sendiri untuk memeriksanya. Jika itu tidak cukup, kacang juga diuji ketika mereka kembali ke pabrik oleh laboratorium eksternal. Merek ini terkenal dengan bar-bar gelapnya yang menggunakan kacang-kacangan dari seluruh dunia, tetapi kami sangat menyukai milk of the stars bar, yang menggunakan 54 persen kakao dari Indonesia, itu krim tetapi tidak terlalu susu dan mempertahankan kualitasnya yang tinggi.

Ocelot Island Sea Salt Dark Chocolate – Kami tahu Anda tidak boleh menilai buku dari sampulnya, tetapi masing-masing dari sembilan rasa dalam jajaran Ocelot memiliki desain yang digambar tangan sendiri oleh co-pemilik yang berbasis di Edinburgh, Matt and Ish, yang kami sukai. Dan bagian dalamnya sama baiknya: lempengan persegi organik cokelat bermutu tinggi yang halus dan lembut, dibuat dengan kakao dari merek etis Kacang Asli yang dicampur dengan mentega dan gula kakao organik. Ocelot berencana untuk memproduksi cokelat mereka sendiri segera juga.

Merek ini adalah bagian dari organisasi Kakao Langsung untuk pembuat kacang menjadi bar, membeli langsung dari petani dengan harga lebih tinggi dari standar Fairtrade. Kotak kardus eksternal dapat didaur ulang, seperti halnya plastik, yang akan segera dibuat biodegradable. Citarasa favorit kami adalah garam laut, dibuat dengan 70 persen cokelat dari kacang yang ditanam secara berkelanjutan di Taman Nasional Virunga dengan sedikit garam Skotlandia.

Land 75% Philippines Chocolate Bar – Band satu orang, Phil Landers, di belakang merek asal tunggal ini melakukan segalanya mulai dari memanggang kacang hingga membungkus jeruji dengan tangan semuanya di bengkel yang sama di London timur. Dia membayar antara dua dan tiga kali lipat dari harga Fairtrade, bekerja secara langsung dengan petani. Dia bekerja dengan pembuat cokelat Paul A Young dan kemudian Mast Brothers pada tahun 2015 sebagai pembuat, dan mendirikan bisnisnya sendiri pada tahun berikutnya setelah bekerja di sebuah perkebunan kakao di Amerika Tengah, yang menginspirasinya untuk membuat cokelatnya sendiri.

Dia sekarang membuat enam varietas bar batch kecil yang dibumbui oleh negara, dari Filipina (favorit kami dan terbaru) hingga 70 persen bar Honduras. Semua kemasan dapat didaur ulang.